Jangan mati sebelum ke Tongging!

Review tempat wisata Danau Toba : Tongging – Silalahi – Taman Wisata Iman – Air Terjun Sipiso-piso

Satu cerita di suatu masa dalam hidupku

Setiap akhir taun kami selalu sibuk bikin rencana mau ngapain kalo pulang ke Medan. Setelah taun lalu kejebak macet berjam-jam di malam pergantian taun persis di depan alun-alun Merdeka, kapok dah nginep di hotel dalam kota lagi, mending tinggal di rumah. Tapi sebelum taun barunya biasanya saya ngajak keluarga pelesir. Dulu sih ke Parapat, Berastagi, taun lalu nginep di kampung istri di desa Juhar (desanya indah banget, tapi jauh banget dari Medan). Taun ini saya mutusin kita ke Tongging. Karena denger-denger pemandangan Toba yang terbaik adalah dari Tongging.

Tanggal 29 Desember berangkat. Melewati jalan Medan -Kabanjahe yang pagi itu ramai tapi ngga macet. Berenti sebentar di Peceren, menikmati jahe hangat dan kue wajik (bingung juga saya kenapa wajik sini ngetop banget ya, padahal biasa aja, cenderung keras menurut saya). Trus perjalanan lanjut lagi, lewatin Berastagi, Kabanjahe, terus ke arah Merek. Jalan Kabanjahe ke Merek ini ampun deh…banyak lubang dan keriting…itu…

View original post 1,165 more words

Advertisements

Bandara Kuala Namu International Airport – Public Bus / Bus Pemandu Moda – Stabat

Ini adalah pool Damri trayek Stabat (ibukota Kabupaten Langkat) – Bandara KNIA. Total perjalanan makan waktu sekitar 2,5 jam, dengan bus Damri mini kapasitas sekitar 20 orang. Bus Damri ini boleh ambil penumpang sepanjang jalan, tapi ongkos tetap Rp 50.000
Dari Stabat terakhir sekitar jam 4-5 sore, sementara dari KNIA sampe malam
[/COLOR]
Rute : [I]Stabat Kota – Jalinsum – Jl. Lingkar Binjai (Megawati) – Jl. Binjai – Term. Pinang Baris – Bunga Asoka – Gagak Hitam – A.H. Nasution – Tanjung Morawa – KNIA[/I]
[/SIZE]


Continue reading